Friday, 15 April 2011

Why Sex??



1) 94% of men lie about their dick size. According to condom manufacturers, only 6% of men need to use extra large condoms.

2) The average man is 4-5 inches long when erect; no matter what you have heard ladies, that's the truth. Incidentally the average vaginal capacity is only 6 inches, for you women who think you can handle king dong.

3) 80% of American men are circumcise, though Pediatrics say it is not necessary.

4) No matter what all the ads say nothing but time can make your penis grow. (most men reach the end of their growth by the early 20's)

5) There is no correlation between penis size and shoe size, hand size, or nose size.

6) Blue balls does exist! It's technically called 'prostatic congestion.'

7) Only 16% of men shave their privates


+Some stuff on the ladies+
------------ --------- ---------

1) Only 9% of women around the globe consider themselves 'attractive' (20% of British women do). 43% of women use the term 'natural', 24% say they have 'average' looks, 8% prefer the term 'feminine', 7% say they are 'good looking', and 7% say they are 'cute', and finally only 2% of women say they are 'sexy'.

2) An estimated 85% of women wear the wrong size bra.

3) 60% of women have had breast implants.
(that's a lot !! )

4) 75% of women like giving/getting oral sex.

5) 95% of women shave their privates.


+Both+
------------ --------- --------- --

1) Masturbation is healthy for both men and women.

2) 70% of high schoolers have had sex before they have graduated. 27% loose their virginity senior prom night. Only 3% wait until marriage.

3) 95% of men would have sex with a girl after 1 month of dating. Only 10% of women feel this way.

4) Teens are most likely to have sex for the first time in JUNE.

5) First-time intercourse is often unplanned, meaning it's less likely teens will use contraception.

6) Virginity is often lost with a person they HAVEN'T been dating.


+5 Reasons Why Sex is Good+
------------ --------- --------- --------- ------

1) It is a good workout. Sex burns about 150 calories every half an hour. It will lower your cholesterol and improve breathing circulation.

2) You won't get sick. According to research if you have sex 1-2 times a week you are less likely to get sick.

3) You'll feel happier. You will feel a greater sense of well-being. Women who have more sex were clinically proven to be less depressed than women
Who don't have sex.

4) Makes you look better; problem is that ugly people don't get any. Sex releases hormones which make your skin and hair softer and shinier and tone your physique.

5) (The best reason) You will live longer. Studies prove that sex makes you live longer. Men who had sex 1-2 times a week had half the death rate as those who did not indulge themselves at least once a month. It also makes you look younger. If you have sex 3 times a week you may look up to 10 years younger than you really are.


Did You Know?
------------ --------- --------- --------- -

1) Having sex 3 times a week for 1 year adds up to running 75 miles!!!!

DURING HARD TIME























PEMAKAIAN KONDOM

Kondom (Condom)


Kondom (condom) bukan sahaja khusus untuk tujuan merancang keluarga malah kondom boleh menjadi bahan dalam meningkatkan mutu hubungan seks pasangan suami isteri.
Terdapat pelbagai jenis kondom dipasaran. tujuan utama kondom adalah untuk mengelak air mani lelaki dilepaskan dalam faraj wanita. Selain dari itu cecair pelicin turut disalut sekeliling kondom yang bertindak sebagai pelincir bagi memudahkan batang dimasukkan dalam faraj wanita.
Kebiasaannya kondom dibahagikan kepada dua bahagian penting iaitu kondom untuk tujuan perlindungan daripada masalah kesihatan seksual dan kondom untuk meningkatkan mutu hubungan seks.
Bagi Kondom untuk tujuan perlindungan masalah kesihatan seksual, kondom menjadi semakin penting dalam usaha mengurangkan kadar sebaran virus HIV penyebab penyakit AIDS. Perlahan-lahan kadar jangkitan AIDS meningkat dan yang pastinya wanita yang paling berisiko.
Turut ada kajian sedang dibuat sama ada ia boleh mengurangkan kadar jangkitan penyakit-penyakit lain seperti hepatitis dan virus penyebab kanser pangkal rahim.
Untuk tujuan perlindungan penyakit, semakin tebal kondom maka semakin baik perlindungan. Sebenarnya kondom daripada pengeluar yang terkemuka adalah selamat dipakai senipis mana pun ketebalan kondom. Proses pengeluaran yang mementingkan kualiti akan memastikan kondom selamat digunakan bagi tujuan perlindungan kesihatan.
Kondom untuk meningkat mutu hubungan seks adalah pelbagai. Secara asas, Semakin nipis dinding kondom, semakin sedap ia digunakan. Rungutan biasa daripada wanita tentang kondom, batang lelaki seperti sarung plastik apabila menggunakan kondom. Kasar dan tiada keaslian batang lelaki. Bagi lelaki pula menggunakan kondom, kurang merasakan kenikmatan faraj dan kawalan melambatkan mani susah dilakukan.
Kemajuan teknologi membolehkan kondom semakin nipis dan masih mengekalkan keberkesanan kondom untuk mencecah kehamilan dan penyakit. Kondom yang nipis kini mendapat pujian yang baik. Wanita menyatakan kondom yang nipis dirasakan seperti tidak dipakai oleh lelaki.
Malah penggunaan kondom nipis oleh lelaki akan memberikan kesan pengawalan keluar air mani yang baik kepada lelaki. Kenikmatan faraj akan lebih dirasa tetapi kawalan air mani adalah lebih baik kerana cecair faraj tidak terkena batang zakar yang lagi menaikkan nikmat dan mencepatkan pengeluaran air mani. Dengan merasakan nikmat faraj akan memudahkan lelaki mengawal air mani daripada keluar dengan cepat.
Untuk menambahkan lagi nikmat hubungan suami isteri, terdapat kondom yang dindingnya ditambah dengan corak dan bonjolan khusus. Ada kondom dengan dindingnya mempunyai bentuk jalur-jalur mengeliling kondom dan juga kondom mempunyai bonjolan-bonjolan kecil sekeliling kondom. Bentuk-bentuk ini dikatakan dapat membantu dalam meningkatkan kenikmatan hubungan seks bagi wanita dan juga lelaki.
Ianya bergantung kepada individu. Kebanyakan yang ditanya menyatakan ada kelainan dan menambahkan lagi kenikmatan hubungan seks. Ada yang tidak merasakan sebarang perubahan. Tidak salah untuk mencuba.
Satu jenis kondom yang direka bentuk seperti cengkeram siput dikatakan paling mendatangkan nikmat hubungan seks.
Terdapat pelbagai jenis kondom lagi yang bertujuan menimbulkan keseronokan dalam hubungan seks. Antaranya kondom dengan perasa dan pewarna. Bagi yang mahu mencuba, cuba kondom ini
Kondom dihasilkan dengan susu getah (latex). Ada wanita atau lelaki sensitif dengan latex. Terdapat kondom khusus untuk anda yang sensitif dengan latex atau bahan pembunuh sperma. Dapatkan nasihat ahli farmasi yang mana sesuai untuk anda.
Selain kondom, gel air sebagai pelincir turut ada dijual. Ini membantu kepada pasangan yang merancang untuk bersama berulang kali. Penggunaan gel air yang disapu sekeliling kondom dapat membantu batang masuk ke dalam faraj. Sifat gel air yang tidak mengering maka ia dapat mengelakkan bibir faraj melecet.

Perkara-perkara penting mengenai kondom :-
(1) Pakai kondom sebelum batang dimasukkan ke dalam faraj wanita. Jika dimasukkan dahulu selalunya rasa ingin memakainya akan dilupakan apabila kenikmatan hubungan seks sudah dirasa. Terutama kepada suami isteri yang merancang keluarga, Hari Subur perlu dijaga

(2) Berhati-hati jangan terkena kuku sewaktu memakai dan menggunakan kondom. Kuku yang tajam boleh membocorkan kondom. Kondom adalah anjal dan susah bocor tetapi kuku tajam boleh membocornya. Sebaiknya potong dan asah kuku. Kuku yang tumpul turut membantu dalam mencari G-spot dalam faraj wanita.

(3) Sekiranya menggunakan kondom yang ada perasa dan kondom itu dirasa dengan mulut, maka anda perlu tahu gigi boleh membocorkan kondom. Tukarkan dengan yang baru untuk tujuan berhati-hati.

(4) Pastikan hujung kondom dipicit sewaktu memakai kondom. Ini untuk mengelakkan wujudnya ruang udara. Adakala ruang udara ini akan menimbulkan rasa tidak selesa kepada lelaki.

(5) Selepas air mani dipancut. Pegang kondom di pangkal batang zakar dan tarik perlahan-lahan. Dengan cara ini kondom tidak tertanggal dari batang zakar dan tertinggal dalam faraj wanita.

(6) Jangan buang kondom dalam lubang tandas. Kondom tidak mudah mereput. Balutkan dengan tisu dan buang dalam tong sampah

BIRAS AKU

Hampir dua tahun aku memendam rasa untk memiliki biras aku ni. Kami selalu berjumpa di majlis-majlis keluarga atau bila kami kunjung mengunjungi. Konek aku sentiasa tegang bila  menengok dia especially masa dia pakai t-shirt. Aku yakin dia perasan yang aku memang selalu memerhatikan dia. Tapi kami tetap berbual mesra sebagai saudara.
 Pada hari yang bersejarah itu, aku terasa nak ponteng kerja dan berjalan-jalan di shopping complex yang terkenal di K.L. Aku  terserempak dengan dia (Ita), yang waktu tu nampak muram. Kami berbual-bual tetapi mata aku tak dapat lari dari memandang teteknya, walaupun dia berpakaian blouse dan skirt. Kami berjalan-jalan dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa. Kami makan di pizza-hut, dan waktu tu tak ramai orang. Setelah beberapa lama aku semakin berani memuji dia dan bertambah berani lagi bila aku kata aku dah lama minat kat dia. Ita tersenyum dan menjawab "Ita tau, pasal abang selalu  pandang Ita, bukan pandang muka aje kan?" "Ita tak marah ke abang pandang macam tu?" "Tak, itu kan hak abang" Perbualan kami bertambah daring, walaupun aku tak berapa ingat secara detail, perbualan kami berkisar sekitar sex. Ita kata dia tak berapa puas dengan laki dia dan mungkin laki dia ada hubungan dengan perempuan lain. So bila dia tau aku memberikan tumpuan pada dia, dia seronok. Akhirnya nafsu yang kuat memaksa aku berkata "I want you Ita". Dan kerana  nafsu yang kuat jugalah Ita menjawab "I want you too, abang". Di ketika itu aku cepat perasan yang tempat itu sudah tidak sesuai untuk kami lagi. Perlu cari tempat yang lebih sunyi. 
Dipendekkan cerita, kami bersetuju untuk menyewa bilik hotel. (Ita beberapa kali mahu menukar fikiran, tapi secepat mungkin juga aku meyakinkan dia bahawa kita akan hanya berbual dan tidak akan melakukan apa-apa yang dia tidak rela). 
 
Di dalm lif kami berpegangan tangan. dua-dua berasa sangat gementar. Tiba di dalam bilik, kami tidak bercakap sepatah pun. Dari berpegangan tangan, kami berangkulan kemas, bibir bertaut. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tangan aku  dapat merayap ke dadanya dan meramas-ramas teteknya. Sah tetek dia memang besar. Merasakan dia hampir terjatuh, aku merebahkan Ita ke atas katil. Aku berjaya menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli merah bercangkuk depan bagai menggamit  aku. Aku tanggalkan. Aku hisap. Aku tak ingat berapa lama aku menikmati teteknya, yang aku ingat teteknya memang seperti yang dijangka ditambah dengan kesedapan air susu yang keluar, aku telan terus (masa tu dia masih menyusu anaknya). Aku tanggalkan pakaian aku tetapi aku tak nak masukkan terus dalam pantat Ita. Aku mesti puaskan Ita dulu (make her cum first). Aku tau yang aku takkan dapat bertahan lama. Aku jilat pantatnya (bini aku kata aku memang pandai jilat). Aku tak perlu  menjilat lama, mungkin tak sampai seminit, Ita menjerit kegelian, sambil menarik-narik rambut aku minta aku berhenti. Namun aku tetap berdegil meneruskan jilatan dan nyonyotan kelentitnya agar Ita betul-betul puas. "Abang, Ita tak tahan, please enter me". Perlahan-lahan aku masukkan batang aku kedalam pantat Ita. Aku memang tak dapat bertahan lama, selepas hanya beberapa kali henjutan saja, aku terpancut ke dalam pantat Ita.  Dah puas, aku berbaring disebelahnya. Perlahan-lahan Ita bangun menuju ke bilik air. Dia langsung tak memandang aku. Agaknya dia menyesal. Selepas beberapa minit aku masuk ke bilik air. Ita dah membalut tubuh dengan towel. Aku tanya dia "Ita menyesal?" Ita kata perasaannya bercampur-campur. Merasa bersalah kerana curang terhadap suaminya dan di waktu yang sama, merasa terharu dengan kenikmatan yang dirasainya. Lantas aku segera membuang perasaan menyesalnya itu  dengan mengucup erat bibirnya. Aku tau dia nak lagi. Ita berlalu keluar dari bilik air sementara aku kencing dan basuh konek. Dipendekkan cerita lagi, selepas itu kami fuck lagi beberapa kali. Sebenarnya Ita tak pernah kena jilat, sebab laki dia kata kotor. Sebab itu juga dia tak pernah menghisap konek. 
Mungkin sebab nak membalas jasa aku menjilat pantat dia, Ita rela belajar menghisap konek aku, walaupun pada mulanya dia agak kaget melihat konek aku. Panjangnya biasalah lebih kurang 5 inci tapi gemuk. Aku teringat lagi bila dia berbisik "besarnya". and she gave me one of the best blow job ever. Ita jugak meminta aku menjilat pantatnya lagi. sekali lagi aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti. Lepas tu  kami fuck dengan pelbagai posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia cum banyak kali.Kali terakhir kami fuck hari tu ialah bila kami dah siap berpakaian dan nak keluar dari bilik. Dekat pintu bilik, kami  berkucupan, berpelukan dan kami sukar untuk berpisah. masing-masing nak lagi. Akhirnya aku londehkan seluar aku sementara dia tanggalkan seluar dalam dia aje. Kami fuck standing position dan pancut dalam. Ita gunakan panty dia lap  air mani di pantat dia dan juga konek aku. Panty tu aku campak kat dalam tong sampah dekat lif. Ita balik tak pakai seluar dalam. kami ketawa dan berpelukan sementara menunggu lif.Selepas pertama kali aku fuck biras aku tu, hampir tiga minggu kalau tak silap aku, kami tak berhubungan. aku semacam naik sasau. yang paling aku risau ialah kalau-kalau aku mengigau dan tersebut nama Ita, tentu bini aku mengamuk dan potong konek aku. namun begitu, pada satu hari bini aku  ajak aku pergi ke rumah mak dia pasal ada hal. Di situ aku tersentak sebab kebetulan terjumpa dengan Ita. Kami hanya tersenyum dan say hi ajelah. aku cuba juga nak cari kesempatan berjumpa Ita, tapi maklumlah orang ada. Tiba-tiba  Mak mertua aku panggil bini aku dan laki dia untuk berbincang secara sulit kat dalam bilik (pasal hal keluarga dia oranglah). Aku tau aku mesti ambil peluang ini. Masa tu anak aku bermain-main kat ruang atas sementara anak dia masih terlalu kecil. Aku menghampiri Ita dan memegang bahunya, dia nampak gementar. (aku pun gementar juga). Tapi dia tak kata apa-apa.
Aku kata " I miss you Ita". Dan dengan perlahan dia jawab "I miss you too". Betapa leganya hatini. Tanganku semakin berani merayap ke bawah sampai ke pinggulnya. dia tersenyum. aku dah tak tahan, aku sentuh dagunya dan mendekatkan bibirku ke bibirnya. Kami berkucupan erat dan berpelukan. Tanganku seperti biasa merayap ke teteknya. Tiba-tiba dia menolak aku. Mungkin dia takut untuk berlaku sumbang di situ. Di waktu yang sama anak kecilnya menangis.Puas dipujuk, masih tak berhenti. Ita tau dia nak menyusu. Aku masih ingat peristiwa itu. Ita memandang tepat ke arah aku, sambil tangannya menyelak baju t-shirtnya seolah-olah dia mahu aku melihat dengan jelas. Bra putihnya diselak ke atas,menampakkan dengan jelas teteknya yang ranum. Nyata sekali dia mahu menunjukkan teteknya itu kepada aku bila dia sengaja  mengambil masa untuk menyuapkan puting teteknya ke dalam mulut anaknya. Aku tersenyum gembira, dan Ita menyembutnya dengan senyuman juga.
 
Aku menghampiri Ita, dan tanganku meramas teteknya yang sebelah lagi. Ita kata "jangan bang, not here". Tapi aku degil, aku terus meramas, sambil aku tau Ita sukakannya. Aku kucup bibirnya lagi. Masa tu aku dah tak kisah apa. tanganku terus merayap kebawah baju dan branya, memainkankan putingnya. Tanpa berkata apa-apa aku dekatkan mulut aku ke tetek Ita untuk menghisap, Ita cuba membantah, tapi tak berupaya. Aku sempat menyonyot beberapa kali dan menelan susu Ita. Tiba-tiba anak aku memanggil aku minta aku tolong sesuatu. Pantas aku berhenti, membetulkan baju Ita dan pergi mendapatkan anak aku. Nasib aku memang baik, kerana diwaktu yang sama juga pintu bilik dibuka dan bini aku keluar. Selepas itu kami tidak berkesempatan lagi untuk mencuba di situ. sebelum balik, aku sempat membuat isyarat supaya Ita call aku esok. Esok aku menerima panggilan Ita melalui handphone. Kami berbual panjang. Ita kata pada mulanya dia memang rasa amat bersalah, itu sebabnya dia tak call aku (aku memang tak ada nombor dia). Tapi bila dia fikirkan sikap laki dia, Ita rasa semakin rindu dan gian kat aku. Dipendekkan cerita kami merancang untuk berjumpa lagi di hotel beberapa hari kemudian.
 
Sehari sebelum hari yang dijanjikan, aku booked bilik hotel  berhampiran, tapi aku tak tidur di situ. Sebabnya masa check-in hotel ialah selepas pukul 1.00 tgh dan check-out ialah sebelum jam 12.00 tgh esoknya. So check-in hari ini untuk digunakan esok paginya. Hari tu aku bersiap seperti biasa untuk pergi kerja, cumanya aku cuti hari tu dan terus ke hotel (so bini aku tak suspect lah). Aku sampai di bilik hotel lebih kurang jam 8.00 pagi. Tak sabar betul rasanya nak jumpa Ita. Lebih kurang jam 8.30 pagi bilik aku di ketuk. Ita berjaya menyusup masuk ke hotel. Bila dia masuk aje,aku terus peluk dan kucup dia. Tapi Ita menolak, dia kata aku tak gantung kad 'do not disturb'. Alamak, apalagi cepat-cepatlah aku gantung. Bila aku toleh aku tengok Ita dah berdiri dekat katil.Dengan wajah menggoda dia menanggalkan butang baju blousenya satu persatu. Mula-mula bajunya, skirtnya, branya dan last sekali pantynya. Aku rasa macam tiga jam aku menunggu untuk dia telanjang. Aku masih dapat maintain aku punya coolness, walaupun konek aku tegang bagai nak tercabut. Ita berdiri dengan gaya manja menunggu aku berbogel. (oh ya masa tu aku cuma pakai robe, supaya senang). So tak ada masalah besar, aku cuma perlu tanggalkan ikatan, dan berbogellah aku dengan konek aku tepat menunjukkan diri kat Ita.Selepas melakukan rutin biasa berpelukan, berciuman, raba meraba, hisap-menghisap, Ita berbisik "abang, boleh tak abang jilat? please" Masa tu aku tau pantat dia dah basah lenjun, tapi aku dah bersedia untuk itu, aku memang ada bawa "pussy licker" (Krim ni memang khas untuk disapukan kat pantat so kita boleh jilat tanpa merasa bau pantat, malah ia datang dengan pelbagai perisa. Krim ni aku beli masa aku kat German dulu.) - nota khas- kepada lelaki yang tak suka menjilat pantat, belilah krim ni, nescaya kau orang akan jadi penjilat pantat yang paling disayangi. So kalau kau orang pergi overseas, atau ada orang lain yang pergi carilah benda ni. Lepas aku sapu, aku pun jilatlah pantat Ita, sampai dia merengek minta berhenti dan menarik rambut aku. Ita secara aggressive bangun nak menghisap konek aku pulak sebab dia nak balas budi, "bang, Ita nak hisap, please let me suck you". Tapi aku bingkas menolak sebab aku tau aku pasti akan terpancut sebelum fuck dia. Dengan lembut aku jawab "you can suck me later sayang". Aku kembali membaringkan Ita dan memasukkan konek aku ke dalam pantatnya. Sambil mengenjut, aku cium keseluruh muka dan tengkuk dan sesekali menghisap tetek. Selepas beberapa minit (mungkin saat?) aku terasa nak pancut, "Ita, I'm going to cum". mendengar itu Ita memautkan kakinya dipinggang aku, minta aku pancut dalam.
 
Kami ketawa bersama tanda puas. Berkucupan, berpelukan. Ita masih belum mahu melepaskan kakinya, walaupun konek aku terasa amat geli di dalam pantatnya. Akhirnya kami berbaring,  tanpa mahu menutup tubuh kami. Kami berbual. Ita kata "thank you for the great fuck. Ita betul-betul puas." Aku kata "It's a pleasure to fuck you, sayang". Selang beberapa minit, tangan Ita merayap ke konek aku, Aku tau dia nak lagi. Ita menjilat-jilat tetek aku, dan beransur ke perut aku. Sebelum sempat dia sampai ke konek, aku kata aku perlu basuh konek aku dulu. Lalu aku ke bilik air dan basuh. Sekembali ke Ita, dia dah siap melutut di lantai menanti konek aku. Sambil aku berdiri, Ita memasukkan konek aku ke dalam mulutnya, perlahan-lahan. Keluar-masuk. Penat berdiri, aku duduk di kerusi, Ita langsung tak melepaskan hisapannya. Aku tau dia enjoy menghisap konek aku. Aku ingatkan aku dapat bertahan lama selepas pancutan tadi, tapi aku silap Ita memang pandai menghisap.
 
Aku warning Ita 'Ita, careful sayang, abang nak pancut ni". Tapi dia terus menghisap. " sayang, I'm cumming" Aku cuba cabut konek aku, tapi Ita menarik bontot aku. Nyata dia mahu aku pancut kat dalam mulut dia, so aku dah tak kuasa melawan, terus pancut. BIla terpancut aje, Ita segera melepaskan konek aku, dia terbatuk-batuk. Mana taknya, pancutan mani aku terus ke dalam tekaknya. Tapi aku masih sempat memancutkan sebahagian air mani ke dalam mulut manakala sebahagian lagi jatuh di muka dan teteknya. Tapi yang menarik, walaupun terbatuk-batuk Ita masih tak mahu melepaskan konek aku dari genggamannya. Aku tengok mata Ita berair kerana tercekik agaknya. Tapi dia masih mahu menjilat lebihan air mani aku di tepi bibirnya."Hmm, it doesn't taste bad" (maknanya sedaplah tu). Lalu menjilat pulak hujung konek aku. Kau orang pun tau mesti geli punya. Aku menjerit. Ita terus memasukkan keseluruhan konek aku ke dalam mulutnya. Aku menjerit lagi. Dan kami sama-sama tertawa.
Aku tanya Ita kenapa dia hisap sampai pancut. Ita kata "sebab abang jilat pantat Ita sampai Ita cum so Ita kenalah hisap sampai abang cum". Dia ingatkan air mani ni busuk atau kotor, rupanya tak begitu. so dia kata nanti dia nak lagi. Selepas memebersihkan badan, Ita cuba membalut dirinya dengan towel, aku tarik towel itu dan memintanya terus berbogel. Dia setuju. Maka kami terus berbogel. Hampir jam 10.00 pagi kami tersa lapar. Aku minta room service dua nasi goreng dan roti. Bila room service sampai, Ita bersembunyi di dalam bilik air, tapi aku rasa budak tu tau ada perempuan dalam bilik tu sebab dia senyum aje. aku pun bagi tip lebih sikit dan tepuk bahu dia, dia pun faham.
Kami makan sambil telanjang. Aku rasa kau orang kena cuba  makan sambil telanjang dengan partner kau orang. Kami menggunakan imaginasi kami untuk makan. Aku ambil udang nasi goreng tu dan perlahan-lahan sapukan ke pantat Ita, lalu aku suap ke dalam mulut. Ita agak terperanjat, tapi dia pun tak  mau kalah, Ita ambil jem dan sapukan ke konek aku dan jilat. Dia cuba melancap konek aku supaya pancut ke atas roti untuk di makan, tapi aku tak mau pancut. Aku balas dengan menghisap teteknya sambil dia makan nasi goreng, malah aku jilat pantatnya sambil dia makan. Lepas tu dia pulak hisap konek aku masa aku makan. last sekali, Ita naik ke atas aku dan masukkan konek aku dalam pantat dia, semua itu dilakukan masa kami makan dan berbual mesra. Macam-macam lagi kami buat menggunakan imaginasi kami.
Habis makan dan fuck, kami tengok habis bersepah bilik tu. Kami berada di dalam bilik tu sampai lebih kurang jam 12.00tgh. sampai masa untuk check-out. Tapi Ita minta aku call front-desk minta check-out lewat sikit. Nyata dia belum mahu beredar dan berpisah. Selama itu kami tidak dibaluti seurat benang pun.

KAKI NOMBOR

Aku dari pantai timur merantau ke selatan tanah air.Usia ku 28 tahun
mempunyai isteri dan 2 orang anak.Kerja tak menentu pelajaran setakat
S.P.M sahaja.Isteriku berjawatan tinggi disebuah syarikat
swasta.Disebabkan tidak mempunyai perkerjaan yang tetap masa lapang
yang panjang dihabiskan dikedai mamak dengan geng-geng kaki nombor.Itu
lah kerja ku dari pagi hingga ke petang kadang-kadang sampai malam.Aku
tertarik dengan seorang janda yang mempunyai anak satu baru berusia 1
tahun yang berkerja dikedai nombor yang selalu aku kunjungi.Namanya
IDA.Orangnya berkulit cerah tidak berapa tinggi tapi mempunyai bulu
lengan yang lebat.Aku selalu bayangkan wajahnya...kalau aku dapat
memilikinya...kedua gunongnya yang membekak...diranjang mesti
hebat.Kebetulan dia nak cari rumah sewa..Kawan aku ada 1 ruang rumah
kedai 3 bilik yang menjadi tempat aku melepak dan tidur disitu time
aku malas nak balik rumah.Aku offer Ida bilik kosong yang sebelah
bilik aku...Dia setuju aje memandangkan susah nak dapatkan rumah
sewa..Sementara Ida belum pindah barang-barang untuk masuk bermalam
disini...Aku dah siap tebuk lubang dipintu bilik mandi...Aku tutup
dengan plaster disebelah luar supaya tidak kelihatan dari dalam.Hari
yang ditunggu telah tiba...bila Ida pertama kali masuk untuk bersiram
setelah pulang dari kerja...aku dah tidak sabar untuk melihat secara
live janda idaman...Isatu persatu dapat ku nikmati didepan
mataku...kedua gunongnya yang ku damba kan selama ini...matanya yang
kuyu...bibirnya yang mulus...tendumnya yang lebat bulu....aku dah
tidak tahan seluar dalam ku basah...begitu lah asyiknya aku mengendap
Ida selama sebulan...Aku mencari jalan bagaimana untuk memiliki tubuh
Ida...satu petang seperti biasa dia balik kerja dia terus ke bilik air
untuk mandi...aku terus masuk kebiliknya untuk mencari sesuatu rahsia
mengenai diri Ida...aku terjumpa sijil lahir anaknya...nyata sekali
anak nya tiada bapa...Ida melahir anak sebelum nikah...aku termanggu
seketika mengenangkan bagaimana Ida nak membesarkan anak tanpa seorang
bapa.Ida terkejut melihat aku berada dibiliknya..aku mendekati Ida
yang duduk ditepi katil..aku meluahkan perasaan yang lama
terpendam,,dia menerimaku asalkan rahsia dirinya dapat ku simpan..aku
mengusap rambut dan mencium dahi..mengucup dan menghisap lidahnya
begitu berahi..lantas ku tuala yang menyimpul kedua gunong yang ku
idam selama ini.badannya bersih dan harum baru lepas mandi.aku mula
meramas dan menjilat sepuas-puasnya hingga menggigil badan Ida...Ida
membuka pakaian ku dgn pantas memegang senjataku yang terpacak terus
mengarahkan senjata ku masuk ke lurah tendumnya yang berair...aku
dapat merasa kan denyutan dan kemukan luarbiasa dari Ida...15 minit
berdayung...Ida minta ubah posisi...aku di bawah dia menunggang
diatas,..ternyata telahan ku selama ini Ida mempunyai nafsu seks yang
tinggi..kami smpai kemuncak setelah berdayung hampir 1 jam...

RINI

Aku kenal gadis itu, gadis cantik yang memukau aku. Nama gadis yang selalu mengganggu jiwaku tersebut ialah Marini. Marini atau biasanya aku dan kawan-kawan panggil Rini sahaja. Pada masa aku berkenalan dengannya umur Rini baru 19 tahun. Sungguhpun masih muda tapi bentuk badannya memang menarik. Meleleh air liur aku bila memandangnya. Pandai betul dia menjaga badannya, memang sempurna. Kalau dalam sukan terjun junam atau gimnastik Rini akan mendapat perfect ten.
Paling menarik dan membuat aku tidak tahan ialah punggungnya. Setiap kali bila dia berjalan, memang mata aku tak berkelip memerhatikan gelekan mautnya. Lebih-lebih lagi bila dia memakai seluar yang nipis sehingga menampakkan seluar dalamnya. Rasa macam nak rangkul dan tutuh di situ jugak. Tapi sehingga hari ini aku masih belum dapat memikatnya. Hanya angan-angan untuk memilikinya. Aku akan terus berusaha, kata budak-budak muda takkan lari punggung dikejar, hilang panties tampaklah jua.
Aku sudah lama memasang niat untuk menjadi orang pertama melihat dan merasai kenikmatan tubuh badannya tu. Aku kenal Rini semasa aku bekerja di sebuah supermarket di ibukota. Dia satu tempat kerja dengan aku. Memang kami selalu berjumpa. Selalu juga aku dapat tengok wayang free, maksud aku teteknya yang cukup padat bila dia membongkok mengambil sesuatu barang. Dia memang tidak memakai coli, cuma pakai baju dalam yang nipis.
Pada satu hari kami ditugaskan untuk menyusun stok yang baru sampai. Yang bestnya stok tu ialah coli dan seluar dalam wanita. Kami susun stok tu dalam stor. Kami berdua saja masa tu. Tengah susun-susun tu, aku cuba bertanya dia kenapa dia tak pakai coli. Lagipun masa tu batang aku dah mencanak naik. Bau badannya yang harum cukup membuatkan batang aku stim.
"Kalau I tanya you marah tak?" aku memulakan bicara.
"Tanyalah, I tak marah." Jawabnya perlahan.
"Kenapa you tak suka pakai coli?"
Rini diam sejenak. Dia melihat kepadaku dengan pandangan tajam. Aku bimbang juga takut disembur oleh gadis idamanku itu. Dengan malu dan tersipu-sipu dia menjawab.
"Macam mana you tahu I tak pakai coli?" dia kembali bertanyaku.
"I tahu le, I selalu nampak barang baik you tu."
"I tak suka pakai sebab panas dan tak selesa. Dan lagi tetek I dah cukup seksi."
Ini peluang, fikirku. Aku cuba mencabarnya, aku ingin memancing. Harap-harap pancinganku mengena dan pastinya aku yang mendapat untung.
"I tak percaya tetek you seksi. You hanya perasan kot."
Rini amat marah dengan kata-kataku itu. Dia tercabar dengan provokasi aku. Dia tidak dapat menerima kata-kataku. Pastinya dia yakin dengan kata-katanya. Aku sendiri pun tahu teteknya seksi, cuma aku ingin melihat lebih dekat.
"You jangan menghina I." Katanya masih dengan perasaan marah.
"I tak menghina, cuma I tak yakin tetek you seksi. Kalau you berani tunjukkan tetek you yang seksi tu." Aku masih mencabarnya.
Aku suruh dia buka baju uniform dia dan tunjukkan tetek dia yang power tu. Mula-mula tu dia menolak. Tapi aku pujuk dia. Aku kata tak rugi kalau dia tunjukkan kat aku tetek dia. Alah setakat tengok je. Bukannya nak pegang atau hisap. Dia pun setuju. Lalu Rini pun perlahan-lahan membuka uniform dan baju dalamnya. Lantas terpampanglah depan mata aku dua buah bukit yang cukup solid dengan putingnya yang kemerah-merahan. Aku tanya dia boleh tak aku pegang sikit. Aku katakan yang dia mesti seronok punya bila aku pegang dan usap tetek dia. Sekali lagi dia tewas dengan pujukan aku. Batang aku dah mula menegang.
Perlahan-lahan aku mendekati dia dari belakang. Dari belakang aku sentuh sikit demi sikit mulai dari bahu hinggalah ke teteknya yang solid tu. Nafas Rini sudah mula berubah rentak. Teteknya mula menegang. Aku mulai memainkan peranan gilaku. Aku hisap teteknya dengan rakus sekali sampaikan meliuk lentok badannya. Tangannya memaut erat leherku. Mesti stim gila. Tangan aku cuba mencari farajnya. Dari luar aku gosokkan tangan aku kat farajnya tu. Aku cuba londehkan seluarnya, tapi tiba-tiba namaku dipanggil oleh receptionist melalui pembesar suara. , fikirku. Cepat-cepat aku kemaskan diri dan tinggalkan Rini berseorangan di dalam stor. Dari jauh aku nampak rasa tidak puas hati terbayang diwajahnya.

Kejadian dalam stor tempoh hari benar-benar menghantui diriku. Aku memikirkan peluang untuk bertindak lebih lanjut kepada Rini, si gadis cantik. Satu hari aku mengajak dia datang ke rumahku. Rilekskan otak selepas penat bekerja, kataku. Sebenarnya aku dah ada rancangan baik untuk menikmati budak Rini ni. Aku nak teroka seluruh bodynya. Termasuk lubang bontotnya. Awal-awal lagi aku telah membeli pil tidur untuk aku campurkan dalam coke. Harap-harap plan aku kali ini berjaya. Selepas beberapa minit dia minum coke yang telah dicampurkan dengan pil tidur tadi, mata dia mula kuyu. Aku buat-buat panik.
"Eh kenapa you ni, nampak lain macam saja?" tanyaku dengan lakonan cemas.
"I rasa mengantuklah," jawab Rini dengan suara rendah dan perlahan.

Beberapa saat saja selepas tu dia terlelap pulas. Saat-saat yang diidamkan telah muncul depan mata. Jantungku mula bergetar. Tak sangka begini mudah nak dapatkan rasa faraj yang masih dara pulak tu. Tak perlu mas kahwin dan akad nikah. Jahat betul aku. Terlupa aku akan dosa pahala.

Aku mendukung dia masuk ke dalam bilik aku. Supaya lebih selesa aku memasang alat pendingin hawa. Aku nekad. Hari ni aku ingin merasa sepuas-puasnya body Rini yang solid molid tu. Bau badannya cukup membuatkan batang aku terangsang. Perlahan-lahan aku membuka satu persatu pakaiannya sehingga tinggal coli dan seluar dalam yang masih melekat di badannya. Rini terbaring separuh bogel di depan mataku. Batang aku dah mencanak naik. Keras gila! Aku geselkan batang aku dekat faraj dia yang masih tertutup. Aku tak mahu membuang masa, aku meraba-raba di segenap badannya sambil mulut aku mula mencium rakus mulutnya.

Aku cuba masukkan batang aku ke dalam mulutnya. Best! Aku mengulumkan batangku dalam mulutnya sampai aku nak terpancut. Aahh... terasa sungguh geli dan aku rasa macam nak terpancut, lalu aku benamkan seluruh batangku ke dalam mulutnya dan cruut.. cruut.. aku pancut dalam mulutnya. Terasa sungguh nikmat. Melimpah ruah air mani aku dalam mulutnya. Aku rasa kalau dia sedar mesti Rini akan jilat habis air mani aku.
Badanku terasa lesu. Lututku terasa tak berdaya. Aku berehat sebentar supaya tenagaku pulih semula. Selepas meneguk segelas air tenagaku kembali pulih. Lepas tu aku buka coli dia sehingga menampakkan tetek Rini yang aku idamkan selama ini. Dua buah bukit kembar yang masih belum diteroka berdiri tegak. Cukup cantik. Putingnya yang kemerah-merahan menambah seri lagi teteknya itu. Aku tak sabar-sabar lagi. Terus aku menghisap teteknya dengan rakus. Puas hati aku. Cukup nikmat sekali. Aku gigit-gigit manja putingnya yang pejal itu. Tak puas dengan itu, aku menghalakan batang aku dekat tetek dia. Aku kepitkan batang aku di celah-celah teteknya itu. Best, aku fuck tetek dia. Dengan tangan aku menggenggam erat teteknya biar batang aku cukup kemas diantara kedua-dua teteknya itu. Tak dapat digambarkan kenikmatan yang aku rasai ketika itu.

Sekali lagi aku terasa nak terpancut. Memang power batang aku ni, aku cukup bangga. Hingga akhirnya tiba jua saatnya, aku terpancut sekali lagi. Tapi tidaklah banyak kerana aku dah terpancut tadi. Arghh... nikmat tak terhingga. Aku sapu air maniku yang melekat pada teteknya supaya senang nanti aku nak usap. Memang best tetek dia. Terasa seperti ingin megulanginya lagi.

Aku keletihan. Sekali lagi aku terpaksa berehat bagi memulihkan tenaga. Aku ke dapur mencari minuman dalam peti sejuk. Aku perlu banyak tenaga untuk tindakan penamat ini. Aku ingin menikmati sepuas-puasnya lubang farajnya yang masih dara. Aku tak mahu kecundang. Aku mesti kuat dan aku perlu gagah.

Tiba masanya aku memberi tugas sebenar kepada batangku ini. Panties yang menutupi kemas farajnya menjadi sasaranku. Pantiesnya yang berwarna pink itu memang kena dengan kulitnya yang putih melepak. Aku meraba farajnya dari luar pantiesnya. Aahh... basah. Rupa-rupanya Rini ni dalam keadaan tertidur pun boleh stim dengan apa yang aku perlakukan tadi. Itulah kenikmatan seks. Memang banjir farajnya ini. Bertambah menggiurkan lagi farajnya yang cute tu.

Aku tak boleh sabar lagi. Aku membuka terus pantiesnya itu. Aku cium panties lembut warna pink itu. Aku sedut baunya dalam-dalam. Puas menikmati aromanya dengan hidungku aku melihat lurah yang cukup kemas dan ditutupi oleh bulu-bulu hitam di tengah-tengah tundunnya. Bulu-bulu itu kelihatan selalu ditrim cantik dan memang seksi. Faraj yang paling cantik dalam dunia, bagi aku la pada ketika itu. Ditambah dengan airnya yang melimpah ruah menyenangkan lagi proses sorong tarik yang akan aku laksanakan sebentar lagi. Aku dekatkan muka aku dekat farajnya itu. Wangi. Pandai betul Rini menjaga barang berharga kepunyaannya itu. Tapi akulah yang beruntung.

Aku menghirup rakus air mazinya yang melimpah di atas permukaan farajnya. Licin. Rugi kalau tak habis. Aku cari biji kelentitnya. Tapi agak susah kerana memandangkan farajnya yang kemas itu melindungi biji keramatnya itu. Aku kelebek bibir buritnya dan jumpa juga akhirnya lalu aku menggentel bijinya itu dengan meggunakan mulutku. Aku explore sepuas-puasnya. Bagaikan tiada esok bagiku. Peluang yang sebaik ini aku gunakan sepuas yang mungkin. Lagi air mazinya melimpah. Stim jugak Rini ni bila aku kerjakan biji kelentitnya itu, walaupun dalam keadaan tak sedarkan diri. Aku rasa kalau Rini sedar pasti dia akan meraung kenikmatan bila aku lakukan sedemikian rupa.

Batangku tak boleh tahan lagi. Aku stop explore farajnya dengan mulut aku. Tiba masanya yang dinanti-nantikan untuk aku menjalankan tugas sebenar sebagai seorang lelaki keatas seorang gadis. Aku halakan kepala torpedoku tepat ke arah farajnya. Aku tenyeh-tenyehkan dulu batang aku dekat farajnya itu, sebagai salam permulaan. Dengan perlahan-lahan aku masukkan sikit demi sedikit batang aku dalam lubuk keramatnya. Aduh gelinya, baru sikit saja masuk aku dah nak terpancut. Lubangnya yang hangat-hangat suam itu benar-benar menyeksa kepala pelirku. Tapi aku tahan. Aku masuk lagi, tapi kali ini lama sikit aku rendamkan batang aku dalam lubuknya. Aku tarik balik batang aku.

Aku menekan lebih kuat dan terasa seperti ada yang menahan. Kepala pelirku seperti terbabas. Aku pasti inilah selaput dara seorang gadis. Aku menekan lebih kuat dan kepala torpedoku meluncur pelan-pelan. Lubang Rini sungguh ketat. Aku menarik keluar batangku dan terlihat ada cairan lendir warna kemerahan meleleh keluar. Ternyata dia masih dara kerana dekat batang aku terdapat sedikit darah daranya. Itu lumrah bagi gadis yang normal. Aku sungguh gembira kerana memperolehi mahkota dara kepunyaan Rini.

Aku kembali melaksanakan misiku. Aku menekan batangku ke dalam rekahan bibir merah. Aku tekan hingga seluruhnya terbenam dan mulalah aksi sorong tarik. Aku lajukan sedikit sorong - tarik dalam farajnya. Aku tekan dalam-dalam hingga ke pangkal butuhku. Rakus sekali aku kerjakan farajnya. Bergoyang katil macam nak roboh. Peluh sudah mambasahi badan. Aku teruskan dayungan rakus aku sehingga aku rasa nak terpancut. Aku berhenti sementara, aku tarik nafas dalam-dalam. Biar air dekat badan aku turun balik. Aku peluk badan Rini ni kemas-kemas sambil mencium seluruh mukanya. Ketiaknya yang tidak berbulu itupun aku kerjakan. Enak rasanya bau ketiak Rini. Sementara itu henjutan demi henjutan tetap aku lakukan. Geli ada, sedap ada, nikmat ada, lazat ada dan semua rasa yang enak-enak yang aku rasa.

Alang-alang ada peluang dan kesempatan, aku ingin mencuba segala cara. Aku kemudian terbalikkan badannya untuk main doggy style pulak. Aku letak dia dekat kerusi dengan posisi dia membontoti aku. Aku sedut dulu air mazinya yang makin bertambah. Aku rapat dari belakang dan masukkan pelirku, sekarang lebih lancar. Aku dayung laju-laju. Aku masukkan dalam-dalam untuk teroka seluruh lubuknya itu. Aku tepuk punggungnya supaya secara tidak langsung dia kemut batang aku. Memang dapat aku rasakan dia kemut batang aku. Cukup kemas dia kepitkan batang aku dalam farajnya itu. Rasa nak pancut pulak. Aku slow sikit dayungan. Aku belum puas lagi. Belum sampai masanya aku nak pancut. Bila dah ok, aku henjut lagi. Sambil tangan aku pegang teteknya.

Aku henjut dia cara doggy ni selama setengah jam. Memang power batang aku ni. Rini beruntung dapat merasai tongkat ajaib kepunyaanku. Farajnya makin lama makin longgar dan pergerakan batangku makin lancar. Sungguh sedap dan kenikmatan bersama Rini tiada tolok bandingnya. Berbeza sungguh waktu aku main dengan bohsia dulu. Segala-galanya longgar dan tak ada grip langsung. Dengan Rini aku boleh berbuat apa saja. Dia yang terlena nyenyak tidak pernah membantah tindakanku. Satu badan boleh dipergunakan untuk memuaskan nafsu rakus aku. Dari mulut sampailah lubang belakangnya yang masih belum diterokai oleh tongkat ajaib aku.

Rini oh Rini !! Sesungguhnya akulah yang paling bertuah dalam dunia ini. Aku terfikir sejenak sedangkan aku masih henjut dia dari belakang farajnya. Dah beberapa lama aku henjut pun aku tak tahu. Selagi belum pancut aku tak berhenti. Selagi ada tenaga aku takkan stop. Peluang harus dimanfaatkan sebaik mungkin. Tak lama kemudian aku rasa dah sampai limit. Aku confuse. Samada nak pancut dalam farajnya yang sememangnya akan membuatkan aku nikmat gila atau aku nak pancut luar. Peluang seperti ini mungkin tak berulang. Pancut dalam sajalah. Semakin nak pancut, aku tekan kuat-kuat. Henjut kuat-kuat. Aku guna semua tenaga aku. Dan aahh... aku meraung nikmat bila batang aku melepaskan laharnya dalam farajnya. Terasa begitu kuat kemutan faraj Rini bila aku nak terpancut tadi. Meleleh air maniku dari lubang farajnya. Puas betul aku. Mesti lepas ni aku tak larat nak bangun.

Aku terkulai layu. Rini terkulai juga. Matanya masih terpejam. Aku tak pasti sama ada Rini menyedarinya atau tidak atau dia mungkin bermimpi indah berasmara dengan putera raja yang kacak. Aku tak kisah, aku berazam untuk mengulanginya lagi. Peluang ini tak akan aku persia-siakan...